Hitchhing ke Sukabumi ….




Jebakan ..
Jebakan ..

H-1 , Kamis 31 Januari 2013

 

Entah kenapa … sampai saat ini gua masih belum yakin bener dengan ikut acara ini. Mungkin juga karena cuaca di Depok yang tiba2 hujan di sore hari beberapa hari terakhir. Atau karena takut kecapean ….. ( alasan ga masuk akal ) …. Ah bingung nyari alasan deh …. Jadi intinya zero ] preparation so far …

Hari H

Pagi hari bangun …. So far belum yakin mau ikut atau engga. Tapi persiapan aja lah bawa barang.  Dari pada kejadian Situgunung terjadi lagi kan … Dan (rekor) sebelum magrib sudah kelar dan diputuskan malam ini berangkat aja dah.

Jum’at malam




Ketika sudah mau berangkat , kudu ditunda dulu karena ada beberapa hal di rumah yang harus diselesaikan terlebih dahulu. Kelar urusan berangkatlah … baru jalan 5 menit …. Eng ing eng ….. Jaket tertinggal. Balik kanan pulang ke rumah …. Hahahahah. Mungkin ini pertanda kali yah …. Akhirnya , jam 9 kurang mulai menggunakan angkot ke pasar minggu lanjut ke sarinah …. Dan Alhamdulillah perjalanan lancer.

Tiba di meeting point … Pintu masuk Sarinah Thamrim

Setibanya di meeting point , sudah banyak teman2 berkumpul. Tp yang nge-host malah belum datang. Ah kebiasaan buruk ….. Wawakakakak …. Yang hadir malah kebanyakan orang2 baru nih dan ngobrol2 kemudian absen kehadiran ….

Pembagian kelompok ….

Berhubung kali ini yang peserta baru lebih banyak , dan yang ce lebih sedikit. Jadi rada ribet juga ngatur kelompoknya … Pada tahap awal , gua membagi kelompok secara kocokan ala HHI. Namun dari awal gua udah bisa nebak , kocokan bakal rumit karena yang masih ada beberapa orang yang belum datang. Buat gua, trip awal taun ini cukup berbeda ….

Re-grouping ….

Sesuai perkiraan gua , kocokan ala HHI ga bakal berhasil , akhirnya pembagian kelompok dilakukan lagi secara manual. Yah tapi sesuai dengan aturan main yang sudah kita sepakati. Sedangkan gua memastikan teman2 yang sudah datang dan juga yang belum datang. Termasuk teman2 yang akan diganti sama orang lain J

Ketok palu dan breefing …..

Re-grouping selesai, ada 8 kelompok peserta dibentuk. Yang paling sulit membuat kelompok kali ini ternyata yang buta arah makin banyak saja. Termasuk para co2 gan ….  Pasrah …… Hahahahhaha Breefing singkat untuk menuju lokasi kita saat ini. Karena Buniayu cukup sulit, maka dibuatlah beberapa meeting point  1) Otto Iskandar Dinata, Sukabumi dan 2) terminal Jubleg, Baros Sukabumi.  3) Nyalindung , TKP-nya…

Setelah pembagian kelompok, dilanjutkan lagi dengan (melanjutkan) membuat materi display ala hitchhiker Indonesia. Kelar ,,, let’s pray together …… menurut agama dan kepercayaan masing2. Setelah itu acara di mulai …

Truk …

Baru keluar dari sarinah , di sebelah kiri gua melihat beberapa grup naik ke atas truk pasir. Entah kenapa, sudah beberapa kesempatan gua menolak menaiki truk bak. Pertama karena memang tidak nyaman , kedua manjat2 apalagi kalau ada cewek yang terpaksa manjat. Ko’ engga banget gitu …. Dan yang pasti jarak gua ke bak sekitar 150mtr. Akhirnya gua bilang ga usah ngejar … Raja ….

Action time
Action time

 

1st try ….

Percobaan pertama tepat di halte sarinah bawah jembatan penyebrangan. Disini sempat usaha …. Tp setelah dipikir2 , sepertnya butuh bikin media baru lagi. Nah disaat yang sama ada ibu2 yang nanya “ kenapa dik “ …. “ gpp bu … lg main “. Kelar bikin tulisan , mau nebeng sama si ibu sudah tidak ada …. Sepertinya dia sudah naik … gagal nebeng ….

2nd try …..

Setelah beberapa menit …. Kita jalan lagi sekitar 150 meter setelah belokan jalan Sunda ( kalau ga salah depan Kedutaan Perancis ). Usaha disini didatengin bapak2 dengan motor plat “BK” … beh …. Wakakak …. Si bapak dengan enteng dan sinisnya bilang ga bakal ada yang mau ngasih tumpangan. Yah gua iya2-in aja , secara disini kan percobaan pertama dan baru mulai … mbo’ bapak kasih semangat gitu …. Eh muncul lagi motor …. Pa’ Lurah yang sudah mengantar Bu Lurah ke kost di Tugu Tani …. Jreng2 ….

Di percobaan kedua ini kami mencoba sekitar ½ jam ….  Waktu sudah jam 1 lebih, kita jalan lagi …. Ke arah HI ….  Ternyata di daerah HI agak sulit , selain lebih banyak tempat ngetem angkutan umum , depan BII ada pebaikan jalan , depan Pullman Hotel juga ada syuting … di HI ga mungkin … jadi mentoknya sampai ke Tosari. Behhhhh …..

3rd try …

Percobaan ketiga adalah Tosari, jembatan penyebrangan. Agak maju tapi ga sampai ke halte Tosari, karena gua liat disana agak ramai. Mencoba beberapa saat …. Turun hujan …. Oke , neduh di jempatan. Kelar ujan , mencoba lagi ….. eh ujan lagi …. Coba lagi …. Ujan lagi ….

3 AM

Ujan lagi … ujan lagi …. The worst is ujannya makin deres … bobo2 dah tuh di tangga jembatan penyebrangan.  Eng ing eng ….. air merembes dari bagian atas jembatan , cari tempat lain yang lebih nyaman dah ….

4AM ….

Yap benar …. 1 hour kami di sini keujanan. AKhirnya gua memutuskan kami harus berembuk. Tanpa perlu menulis secara gambling panjang kali lebar kali tinggi kali2-an di blog ini, akhirnya keputusan akhir adalah kita menggunakan kendaraan umum saja. Parahnya ….. otak pagi gua nge hang. Mau ke Pasar rebo naik apa yah ….. Alhamdulillah nunggu sebentar ada metromini 640 lewat … yippiee ….

*** jadi selama nunggu 640 , yang gua pikirin cuman naik 640 turun di pom bensin daerah gatot subroto , numpang sholat di pom bensin , baru lanjut bus ke Pasar Rebo. Nah setelah nunggu skitar 10 menit,  udah naik 640 trus bayarlah ongkos …. Otak gua langsung nyambung ….. Pasar Minggu – Pasar Rebo. Wakakakkakaka ….. Jalur mudah dan selalu gua lalu ko ga ngeh daru tadi… need tempat tidur nih. ***

Di saat yang sama gua juga berkomunikasi dengan tim lain yang ternyata sedang menunggu bus di putaran Pasar Rebo. Oke, akhirnya 15 menit kemudian gua ketemu mereka. Ternyata ……. Tidak satu tim , ada dua tim lain yang sudah tiba disana. Kekekek ….

5AM …. Lebih …

Sholat subuh dulu gan. Dan disini gua juga sempat mastiin keberadaan bus2 arah Sukabumi untuk pagi hari. Kelar sholat kembali ke tukang2 buah mencari bus. Disana ada satu teman yang sedang tidak sholat, pas ditanya ada bus dia bilang tidak ada. Entah tidak ada yang lewat atau tidak ada yang dia dengar karena memang dia sepertinya pulas sekali tidurnya walau cuman duduk di pinggir trotoar …. J

Baru sebentar …. Eh muncul bus 25 seat , baru , full AC , cat putih jurusan Cianjur namanya lupa depannya huruf M. Sempat kaget juga sih sejak kapan ada bus AC jurusan Cianjur dari Kp. Rambutan. Kemudian si kernek nanya “ mau kemana  a“ , “ Sukabumi “ . Gua Tanya lagi “ lewat puncak yah a “ , “ iyah “ …. Eh si kernek nyeplos “ kalau mau , ikut sampai ciawi 8rb sambung lagi colt 12rb “ ….

Tetot …. Otak gua ternyata ngeheng lagi …. Hahahahah ….. kenapa ga kepikiran bus Rebo – Ciawi – Bumi.

 Oke …. Sebenarnya sih gua mau aja naik bus ini. Tp berarti di Ciawi turun lagi , ganti lagi. Oke gpp, apalagi mempertimbangkan waktu dimana target gua 1/2 7 sudah harus di Ciawi agar tidak kena macet … rembukan sama teman2 deh …. Akhirnya mereka setuju semua dan kita naik 4 tim …. Di dalam bis sebenarnya mata sudah ngantuk banget , tapi karena beberapa alasan gua ga tidur.

½ 7 ….

Tiba di Ciawi sekitar satu jam. Rembukan akhirnya diputuskan langsung lanjut ke Sukabumi dulu untuk menghindari macet. Cari sarapannya disana saja . Calo pun datang …. Colt pertama di bagian penumpang udah ada penumpang lain dengan membawa kaca depan mobil. Dan maksa kalau ini cukup untuk 12 orang …. No no no. Colt selanjutnya cuman dua penumpang di depan … oke kita kuasai bagian belakang … 11 orang naik , 1 teman mau berdesakan di depan hahahah. Dan si calo tadi , dapat dua belas ribu …. Pret ….

8AM ….

Terbangun karena sepertinya ada sms masuk …. Eh cek penumpang , ko bangku gua nambah dua penumpang lagi yah. Preeet …. Satu baris jadi 5 orang. Kembali ke hp , ternyata sms menyanyakan posisi gua dimana. Ternyata ….  Dari td kami 4 tim belum lapor secara details posisi kami. Yah tetap aja gua ga lapor donk ….

Belum kelar …. Gua dapat sms untuk meng-handle dan berkordinasi dengan 3 tim lain …. Wakakkakakakakakakka …. Udah dari tadi. Tapi tetap aja biar sok2-an masih ber-hitching  kan , gua cuman balas iya. Eh ternyata supir angkot di Jubleg ( meeting point 2 ) sms gua karena dia yang akan mengantar kami ke Buniayu …

Tanya dengan supir dan dua penumpang lain di mobil, transportasi ke Jubleg harus dengan dua kali angkot. It’s mean nambah duit dan waktu. Si bapak sopir juga nawarin nganterin ke Jubleg dengan biaya yang kalau di itung sama aja dengan naik angkot juga. Tanya ke teman2 gimana enaknya …. Mereka milih yang nyaman saja … oke dengan colt , lanjut ke Jubleg. Jadi Ciawi – Jubleg 15rp. Gua sih langsung nagihin 20rb , karena carteran Jubleg-Buniayu 5rb per orang.

10AM kurang ….

Ternyata Sukabumi – Jubleg deket ajah. Ntah emang ongkosnya mahal atau …. Weslah ….  Setiba di Jubleg di samperin calo. Bawelll dah ah …. Langsung kami mencari warung dan sarapan pagi jam 10 … heheheh …. Kontak ke supir angkot carteran , dan gua bilang aja santé , ½ 11 aja karena kami sedang makan . Dan bener jam ½ 11 si supir nyampe. Let’s go to Buniayu ….

DSCN8856

Kali ini di angkot carray kota ini gua duduk di bagian depan. Pemandangannya biasa aja , tapi jalurnya naik turun belok belok. Di beberapa daerah ada lobang di tengah jalan yang cukup menjebak pengendara.

Perjalanan ini bagai jebakan buat teman2 yang duduk di belakang. Baru aja duduk di colt Ciawi – Jubleg selama 3 jam lalu dilanjutkan sarapan eh sekarang duduk di belakang saling berhadapan dengan medan jalan yang seperti ini.

Dan ternyata ….

Eng ing eng …. Jauh cuiiiii ….. sekitar 30 menit perjalanan ini. Untung saya duduk di depan. Eits … belum kelar ….. setalah ½ jam belok kanan masuk melewatu gardu Buniayu…. Alhamdulillah …. Dan cuman sebentar …. Langsung disambut denganbonus  jalur bebatuan yang lebih parah …. Wakakakakkaka ….

11AM lewat …. Welcome to Buniayu ….

Alhamdulillah kami bertemu dengan teman2 lain … yippi …. Mereka penasaran kenapa bisa ketemu , kenapa bisa lama … kenapa tidak ada kabar … ah kenapaa ….. we have a new rules …. Maming is sharing time ….

Tidur ….

Karena baru tidur di colt sekitar 1 jam , dan dari kemarin di sarinah belum tidur jadi badan gua bener2 butuh istirahat dan tidur. Setelah bersih2 secukupnya karena sudah ngantuk , gua mencari lapak … full reserved. Hahahhaha … dapat lapak di depan malah ketawa2 , eh gua ikutan ketawa donk dan tidak lupa walau tutup mata tetap membuat heboh suasana juga … wakakkakaka ….. tapi tetap ngantuk ….

Menggusur teman ….

Salah satu teman akhirnya keluar ke wc , gua ambil aja langsung tu lapak die. Pas die balik , gua baik2-in dulu sebentar yah. Hahahahah …. Strategi berhasillll … tidur pulas ….

2PM ….

Tiba2 kebangun , keadaan di saung sangat sepi. Wah kesorean gua bangun nih karena agak2 gelap gimana gitu. Cari hp dan jam ternyata baru jam 2 siang. Hayyyahhh … ternyata teman2 yang lain juga pada tepar toh …

Ah gpp … akhirnya gua memutuskan keluar saja … sebenarnya pingin makan , tp di warung samping saung cuman ada mie. Warung nasi ada di parkiran mobil dan malas jalan …. Jadi batal makan …

Rumah nenek ... a.k.a Saung di Buniayu
Rumah nenek … a.k.a Saung di Buniayu

 

Menikmati udara sejuk Buniayu yang bersih … di depan gua ada teman2 yang sedang tidur di saung , di kanan/warung ada pemilik / operator tempat wisata ini. Kemudian datang kang No’i yang merupakan salah satu guide juga. Banyak juga dia menceritakan berbagai hal tentang goa ini.

Dan akhirnya satu persatu teman2 pun bangun …. Dan akhirnya saya mendapatkan space untuk sholat. Kemudian satu persatu menuju warung di samping saung dan ketawa ketiwi ala HHI … wakakakka …. Dan juga main di outbond area ….yang ternyata di pintu ada tulisan “ 10 tahun kebawah “ …. Wakakkakkakakakak … td ketutupan jadi ga keliatan…..

Oke kelar main …. Waktunya isoma …… Dengan menyingkirkan kasur terlebih dahulu , saung kita makan malam di sini. ala HHI lagi donk ….  Kelar makan malam kita beristirahat sebentar.

Sharing time ….

Sekarang ada sesi baru di setiap event hitching, sharing time. Sesi ini setiap tim wajib menceritakan pengalaman mereka selama hitching.

** ternyata oh ternyata …. Setiap tim ini punya jalur berbeda … ada yang nyasar ke Cibitung , ada yang ke Halim …. Dan cuman tim gua yang dengan pede menggunakan angkutan bus J … tarra … niat dari awal sudah jelas … **

DSCN8899
Makan Malam

 

11PM …

Karena setiap tim sudah kebagian jatah sharing, saatnya istirahat karena besok harus bangun jam 4 pagi untuk siap2 caving …. Dan yang mau acara “ pacaran “ yag silahkan saja ….

Minggu , 4 AM ….

Ternyata …. Pesanan mie yang diminta tadi malam belum di masak sama warung. Katanya takut kalau dimasak trus kita2 ga bangun malah anyep. Jadi jam 4 barulah dimasak … oke satu persatu mie jadi dan kita makan. Lumayan sekedar menghangatkan badan karena ga ada minuman anget disini L dan kita juga ga bawa persediaan , walau ada gallon panas. Tidak lupa sholat subuh gan ….

5AM lewat banyak banget ….

Semuanya sudah ( dipaksa ) bangun … wakakkakakaka ….. daripada ga jadi2 kan. Oke , satu persatu dipaksa fitting pakaian …. Karena telat dan keduluan grup lain, jadi fitting terkendala dengan jumlah pakaian dan menunggu stok. Stok pun ternyata seadanya, jadilah banyak yang kurang pas dengan pakaian yang digunakan … termasuk gua yang menggunakan pakaian kepanjangan ….

Manusia sehat … breefing dan pemanasan dolo donk.

Saatnya breefing dari guide yang akan menemani perjalanan kami. Dengan info sederhana ( sekali ) moga ini berguna. Sedangkan pemanasan di pinpin oleh Master Bayu … kekekek ….

Kelar pemanasan …. Foto2 sebentar dan caving pun dimulai ….

Caving ….

Kami mengambil paket goa minat khusus dengan jalur 1500mtr … pret .. Jalan sekitar 10 menit melewati kampung kita langsung tiba di pintu masuk goa …. Berupa jalur vertical… hehehe …  vertical kedua yang menantang donk …

Horrey …. Akhirnya untuk pertama kalinya gua merasakan gaving.

Tiba pertama turun melewati pagar selamat datang , turun sekitar Vertical pertama cuman 3 meter. Kelar yang 3 meter yang cuman turun sebentar berpegangan pada tali . Ahah …. Untung boot gua masih nyaman … newbie mbo;;; ….

Sekarang menggunakan harness ,, itu tu kayak ikat pinggang tp ada juga yang diikat melalui selangkangan. Nah turun ini sekitar 18 mtr ke bawah … keren … ). Kalau yang ini harus benar2 save bro … Karena kalau ada yang salah nyawa bro …. ( saying … foto saya ngeblur L )

Memasuki goa kita akan menikmati indahnya ciptaan Allah. Stalagmit , stalagnit dan juga sungai di dalam goa ini yang mengalir cukup banyak jadi kalau kata Kang No’I air ini save untuk diminum karena mengalir terus.

Sampai di satu posisi … kita disusuruh bersiap2 karena akan masuk ke daerah yang dalam , konon bisa mencapai tiga meter. Kalau terpaksa yang kita harus bisa berenang. Wah brabeh dah ini …. Mana ada beberapa barang titipan di tas gua pula. Hahahahah ….

Eng ing eng ….. ternyata cuman satu meteran , mungkin lagi surut airnya. Yang jadi masalah , gua salah menginjak pijakan yang ternyata gua berada di tempat dalam ….. jadilah gua sampai perut langsung basah ….. ah jebakan betmen nih ….

Tragedi kaos kaki …

Udah tau kan cerita bot , kalau belum baca dulu dimari yah … Sesaat sesudah tragedi bot sepatu , gua berjalan tanpa bot. Dan akhirnya …. Kaos kaki pendek yang gua pakai pun menjadi korban , entah hilang di makan lumpur dimana … wakakakak

Melorot trus naik tangga helicopter dan terapi lumpur

Nah ini bagian yang seru … melorot dalam arti sebenarnya , kan td udah naik keatas tuh  , skarang bagian yang turun … dengan cara merosot gitu … bonusnya … di bawah itu ada kayak kolam / lobang yang kecil tp katanya dalam … hehehehhe ….

Setelah dari sini adalah menikmati tangga helicopter , mau tau seperti apa … itu2 kayak tangga yang di buat dari tali dan ada pijakan kakinya. Sekilas tangga ini juga ada di tempat2 outbound / flying fox. Kelar dari naik … lagi enak2nya duduk menjauh dari teman2 karena di sono orang2 seteres lg pada facial lumpur eh gua malah dapat terapi lumpur di telinga kanan dari si om2 gila . ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh

** sebagian cerita saat caving ada di artikel tentang buniayu ….

Oke kelar dari air terjun kami langsung kembali ke saung kemudian bersih. TIdak lupa memesan angkot yang kemarin lagi untuk mengantar kami, kali ini bukan ke Jubleg tp sampai ke Kota Sukabumi. Ketika kami di perjalanan pulang , kami juga sempat mampir ke rumah makan yang konon yang punya masih keluarga si supir kami. Kami tiba di terminal Sukabumi jam 5 kurang …. Damn , MGI-nya udah jalan akhirnya gua cuman naik bus depok non-AC.  Teman2 lain ada yang naik bus ke Rambutan dan ada juga yang hitching lagi

 




2 Replies to “Hitchhing ke Sukabumi ….”

  1. waaakaaka
    kl baca tulisan kawan ini selalu saja ejie ngakak.
    meski ngga beraturan, tp suka dengan gaya bahasanya.
    *permasalahan: knp gaya serius kl nulis bisa kocak yak kawan??

    jd bnyk dapat bonus jebakan donk ke buniayu, kawan?? 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *